Ahad, 26 Oktober 2014

Kemaskini Terakhir08:02:53 PM EST

Anda di sini: Editorial > Editorial > Guru, ibu sama-sama panjang umur

Guru, ibu sama-sama panjang umur

Share

“Selamat Hari Guru”, ucapan paling popular hari ini. Tarikh 16 Mei sudah sinonim dengan insan pendidik, bahkan agak melekat juga di minda mereka yang pernah dididik. Kalau kita tanyakan apakah signifikannya 16 Mei ini, barangkali ramai yang dapat menjawab dengan tepat. Ia tidak pelik kerana di Malysia, Hari Guru telah disambut sejak 40 tahun lepas iaitu pada 1972.


“Selamat Hari Ibu” juga. Ibu-ibu juga tidak dilupakan kerana secara teknikalnya, Hari Ibu disambut pada setiap Ahad kedua bulan Mei. Pada tahun ini, Hari Ibu jatuh pada Ahad, 13 Mei 2012.

Mungkin tidak perlu kita bincangkan sejarah atau pandangan tentang kedua-dua hari itu secara mendalam di sini kerana ia memerlukan ruang waktu yang panjang.

Secara ringkasnya, 16 Mei adalah tarikh yang sama pada 1956 apabila cadangan-cadangan Laporan Jawatankuasa Pelajaran yang kemudiannya dikenali sebagai Laporan Razak diterima sebagai Dasar Pelajaran Kebangsaan negara kita. Tarikh ini kemudiannya ditetapkan sebagai Hari Guru.

Hari Ibu pula agak kontroversi. Menurut sejarahnya, ia telah diasaskan oleh Anna Marie Jarvis dari Philadelphia, Amerika Syarikat. Ibu Anna adalah pengasas Kelab Kerja Hari Ibu di lima buah bandar bertujuan untuk memperbaiki mutu kebersihan dan kesihatan. Pada 12 Mei 1912, iaitu ulang tahun kedua kematian ibunya, Anna memulakan kempen untuk menjadikan Hari Ibu sebagai hari cuti. Usaha beliau berjaya apabila pada tahun 1914, Presiden Woodrow Wilson secara rasminya mengisytiharkan Hari Ibu sebagai hari cuti umum di seluruh Amerika Syarikat dan mesti disambut pada hari Ahad kedua setiap Mei.

Ketepikan sementara sejarah kedua-duanya. Mari kita akui bahawa sama ada guru atau ibu, kedua-duanya adalah insan teristimewa yang mesti kita ingati sepanjang masa. Guru adalah orang yang telah banyak berjasa kepada hampir setiap orang. Sentuhan gurulah yang telah menjadikan seseorang pelajar itu berjaya dalam bidang yang diceburinya. Patah demi patah perkataan dan tunjuk ajar yang dihamburkan gurulah yang telah menjadikan anak-anak muridnya manusia yang berjaya, yang luar biasa.

Kita mengerti keperitan kerjaya seorang guru. Guru hampir segala-galanya kepada pelajar. Di sekolah dia adalah pendidik, ibu atau bapa. Ketika pelajar runsing, guru adalah kaunselor. Ketika pelajar malas, guru adalah motivator. Ketika pelajar sakit, guru adalah doktor. Ketika pelajar melanggar disiplin, guru adalah hakim. Ketika pelajar bersukan, guru adalah jurulatih. Ketika pelajar bosan, guru adalah penghibur. Ketika pelajar gembira, guru adalah rakan ketawa. Guru adalah ustaz, penceramah, bahkan kadang-kadang pemandu, tukang masak, tukang kebun... apa lagi?

Kalau seorang guru pun sudah begitu perinciannya, seorang ibu apatah lagi? Derita ibu bermula sejak sebelum melahirkan anaknya lagi. Mengusung anak ke sana ke mari, bukan sekejap, sembilan bulan. Sampai saatnya anak dilahirkan, sakitnya tidak terperi. Tetapi, bukankah ramai ibu yang mempunyai bilangan anak sehingga tiga, lima, tujuh, bahkan 10 orang. Malahan ada yang lebih daripada itu. Kuatnya pengorbanan ibu.

Kemudian ibu berganding bahu bersama bapa membesarkan dan mendidik anak sebaik mungkin. Bayangkan kesukaran ibu mahupun bapa sehinggalah mereka dapat melihat anaknya dewasa, berkahwin dan mempunyai kehidupan sendiri pula. Berapa lama masanya? 18 tahun? 20 tahun? 25 tahun? Tempoh masa yang lama bukan?

Apa makna semua ini? Adakah ia sekadar peraturan alam?

Percayalah, Allah tidak menciptakan kita di dunia ini tanpa tujuan dan sia-sia. Kembalilah kepada asas bahawa manusia dijadikan berdasarkan dua perkara pokok – menjadi abdi kepada Allah dan menjadi khalifah atau pentadbir yang dengan sebab kita, seluruh alam ini tunduk kepada Allah. Ringkas tapi besar dan berat. Tetapi itulah tujuan hidup.

Kalau begitu, janganlah seorang guru atau ibu mensia-siakan pengorbanannya sendiri. Niatkanlah ia kerana Allah. Kebaikan itu akan tetap dikenang sepanjang hayat sekalipun si pelakunya terlebih awal menghadap Ilahi. Seandainya tunjuk ajar seorang guru menjadi ikutan pelajarnya sampai bila-bila, dan pelajar itu mengajarkannya pula kepada orang lain, mudah-mudahan ia menjadi amal jariah kepada guru berkenaan. Pahala amal jariah ini akan terus mengalir kepadanya walaupun dia telah lama meninggal dunia.

Imam Syafii, Imam Nawawi dan Imam Ghazali masing-masing meninggal dunia ketika umur masih muda, sekitar 40-an dan 50-an, tetapi lihatlah sumbangan mereka. Nama mereka harum di bibir umat. Mereka bagaikan masih hidup sampai sekarang. Itulah yang dikatakan berumur panjang.

Mudah-mudahan para guru memperbetul niat serta keikhlasan mereka dalam kerjaya agar sumbangan mereka menjadi amal jariah dan menepati doa panjang umur yang sering kita bacakan.

Bagaimana pula guru yang juga ibu kepada sepuluh orang anak, dan anak-anak itu pula ‘menjadi’? Bayangkan betapa panjang umurnya…

Jumpa kami di Facebook