Anda di sini: Kolumnis > Atriza Umar > Akrablah dengan Al-Quran

Akrablah dengan Al-Quran

Share

Sebagai seorang wanita muslimah yang telah Allah kurniakan hidayah, maka kita sepatutnya menjaga hidayah itu agar terus tertanam kukuh dalam hati dan bertambah kuat.

Semua itu tidak lepas dari usaha dan doa kita kepada-Nya agar tetap istiqamah di jalan-Nya kerana sesungguhnya jalan menuju kepada ketaatan bukanlah jalan yang mudah, akan kita temui onak dan duri perintang yang siap menerjang dan menusuk.

Salah satu perisai yang akan menjaga agar hidayah yang kita peroleh itu tetap kukuh adalah dengan banyak membaca Al-Quran, memahami isi kandungannya, mentadaburinya, merenungkannya dan selanjutnya berusaha untuk mengamalkannya.

Sungguh, kekuatan cahaya Al-Quran tidak disangsikan lagi kerana ia akan membawa pembacanya kepada ketaatan, ketenangan dan kedamaian. Allah Ta'ala telah menjamin bagi sesiapa yang membaca Al-Quran dan mengamalkan isi kandungannya tidak akan tersesat di dunia dan tidak akan celaka di akhirat nantinya, sebagaimana berdasarkan firman-Nya:

Maka barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka.” (Surah Thaha ayat 123)

Kita hidup pada suatu zaman yang penuh dengan kemaksiatan setiap detiknya di mana mata kita melirik, maka kita akan selalu dihancurkan dengan pemandangan yang membuat kita jauh dari Allah, jauh dari Al-Quran dan Sunnah Nabi-Nya.

Sungguh betapa asingnya dirasakan kita hidup di dunia ini. Apabila kita tidak seteguhnya menjaga agama, maka sungguh, kita akan mudah tergelincir dan terperosok ke dalam jurang dosa dan maksiat. Na'udzubillah.

Kerana itulah kita harus banyak bergaul dengan Al-Quran dan menyibukkan diri dengannya. Mungkin kita sudah cukup sibuk dengan urusan dunia yang menghambat waktu kita. Pernahkah terdetik dalam fikiran kita untuk mempelajari dan mendalami Kalamullah? Kerana sungguh, mempelajarinya dan berusaha memahaminya adalah sebaik-baik kesibukan. Allah berfirman dalam hadis Qudsi:

Barangsiapa yang disibukkan Al-Quran dalam tujuan berzikir kepada-Ku dan memohon kepada-Ku nescaya Aku akan berikan sesuatu yang lebih utama daripada apa yang telah Aku berikan kepada orang-orang yang telah meminta. Dan keutamaan kalam Allah daripada seluruh kalam selain-Nya seperti keutamaan Allah atas makhluk-Nya.” (Hadis Riwayat Tirmidzi)

Sungguh suatu kesibukan yang sangat mulia dan perlu untuk kita ketahui bahawa keutamaan membaca Al-Quran sangat banyak sekali sebagaimana yang termaktub dalam beberapa hadis berikut ini:

Bacalah Al-Quran kerana ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat bagi pembacanya.” (Hadis Riwayat Muslim dari Abu Umamah)

“Dikatakan kepada pembaca Al-Quran: “Bacalah, naiklah dan bacalah dengan tartil sebagaimana yang telah kamu lakukan di dunia, kerana kedudukanmu adalah pada akhir ayat yang kamu baca.” (Hadis Riwayat Abu Daud & Tirmidzi)

“Barangsiapa membaca satu huruf dari Kitab Allah maka baginya satu kebaikan dan satu kebaikan itu dibalas sepuluh kali ganda. Aku tidak mengatakan alif lam mim itu satu huruf, tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf.” (Hadis Riwayat Tirmidzi)

"Orang yang membaca Al-Quran dengan mahir adalah mereka akan bersama para Malaikat yang mulia lagi taat sedangkan orang yang membaca Al-Quran dengan tergagap dan susah membacanya baginya dua pahala.” (Muttafaqun Alaih)

Setelah kita menyemak beberapa hadis di atas, tentunya akan bertambah semangat dalam membacanya. Suatu ganjaran yang sangat besar yang membuat kita terliur untuk meraihnya bukan?

Kita tidak akan bermalas-malasan lagi bahkan mungkin akan menjadi bacaan kegemaran dan menukar bacaan lain yang tidak bermutu seperti majalah-majalah artis atau model yang sama sekali tidak mengajak pembacanya untuk taat dan takut kepada Allah bahkan menjerumuskan pembacanya kepada kemurkaan-Nya. Na'udzubillah.

Semakin banyak bergaul dengan Al-Quran maka akan semakin bertambah keimanan kita yang di mana keimanan inilah yang akan membimbing kita kepada ketaatan sehingga sangat mudah bagi kita untuk istiqamah dalam mengamalkan syariat Islam ini.

Dengan istiqamahnya keimanan kita maka setiap saat kematian atau maut datang menghampiri kita, maka hati kita tidak akan bimbang atau pun takut kerana yakin akan datangnya pertolongan Allah, kerana sungguh untuk mati dalam keadaan Islam bukanlah perkara yang mudah apabila kita tidak mempersiapkannya dari sekarang.

Sebagaimana firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala yang memerintahkan kita untuk mati hanya dalam keadaan Islam:

“Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (Ali-Imraan ayat: 102)

Bilakah kita akan bersedia?? Masihkah hati kita terus terlena dengan kemaksiatan dan kesibukan dunia yang sering menjauhkan diri kita daripada Al-Quran dengan alasan masih mudanya usia? Sedangkan dengan mata kepala sendiri telah dan pernah kita saksikan berapa banyak orang yang mati di usia muda???!!

Selagi ada peluang dan kesempatan, bersamalah kita fikir dan muhasabahkan di samping bertindak dengan senantiasa akrab bersama Al-Quran. Insya-Allah, segala urusan kita akan terpelihara kerana itu.

Comments  

 
0 #1 smmohni 2012-05-11 16:08
Al Quran BUKAN SEKADAR bacaan arab yang kita perdendangkan taranumnya... juga bukan pula sebuah novel untuk diperdengarkan kisah silamnya... TETAPI bagi diri saya... Al-Quran adalah asas solusi bagi setiap perkara dan perlu dibaca dengan 'bacaan secara sistem'... smmohni@ Baitu Ridwan , Sg besar. Selangor
Quote
 

Add comment


Security code
Refresh

Jumpa kami di Facebook